Kompas.com - 25/12/2021, 17:00 WIB

KOMPAS.com - Hemofilia adalah gangguan pembekuan darah yang disebabkan oleh kurangnya suatu protein yang membuat darah sulit membeku dengan baik.

Akibatnya, jika orang dengan Hemofilia mengalami luka terbuka, darah akan lebih sulit untuk berhenti (membeku).

 

Melansir Healthline, World Federation of Hemophilia (WFH) menyatakan bahwa sekitar satu dari 10.000 orang dilahirkan dengan penyakit ini.

Baca juga: 10 Gejala Hemofilia yang Perlu Diwaspadai

Luka kecil biasanya tidak terlalu menjadi masalah. Namun, jika terjadi kondisi yang parah, seperti pada lutut, pergelangan kaki, atau siku, pendarahan internal dapat merusak organ, jaringan, bahkan mengancam nyawa.

Gangguan langka ini hampir selalu akibat dari kelainan genetik. Perawatan dapat termasuk penggantian rutin faktor pembekuan spesifik yang berkurang.

Gejala

Tanda dan gejala hemofilia dapat bervariasi, tergantung pada tingkat faktor pembekuan penderita.

Jika tingkat faktor pembekuan hanya berkurang sedikit, pendarahan hanya akan terjadi setelah operasi atau mengalami trauma.

Namun, jika kekurangan yang dialami parah, orang tersebut bisa berdarah dengan mudah tanpa alasan.

Tanda dan gejala pendarahan spontan, meliputi:

  • pendarahan yang tidak dapat dijelaskan dan berlebihan dari luka atau cedera, atau setelah operasi atau perawatan gigi
  • banyak memar besar atau dalam
  • pendarahan yang tidak biasa setelah vaksinasi
  • nyeri, bengkak, atau sesak di persendian
  • darah dalam urin atau tinja
  • mimisan tanpa sebab
  • pada bayi, rewel atau iritabilitas yang tidak dapat dijelaskan.

Baca juga: Penyebab Hemofilia dan Pengobatannya

Penyebab

Hemofilia disebabkan oleh mutasi atau perubahan pada salah satu gen yang berperan untuk memberikan ‘instruksi’ untuk membuat protein faktor pembekuan yang dibutuhkan untuk membentuk bekuan darah.

Perubahan atau mutasi ini dapat mencegah protein pembekuan bekerja dengan baik atau hilang sama sekali.

Melansir CDC, gen-gen ini terletak pada kromosom X. Laki-laki memiliki satu kromosom X dan satu kromosom Y (XY).

Sementara itu, perempuan memiliki dua kromosom X (XX).

Laki-laki mewarisi kromosom X dari ibu dan kromosom Y dari ayah. Wanita mewarisi satu kromosom X dari setiap orang tua.

Kromosom X mengandung banyak gen yang tidak ada pada kromosom Y.

Artinya, laki-laki hanya memiliki satu salinan dari sebagian besar gen pada kromosom X, sedangkan perempuan memiliki dua salinan.

Maka dari itu, laki-laki dapat memiliki penyakit hemofilia jika mewarisi kromosom X yang memiliki mutasi pada gen faktor VIII, IX, atau XI.

Hemofilia lebih umum terjadi pada laki-laki ketimbang perempuan.

Dalam kasus ini, kedua kromosom X terpengaruh atau salah satunya terpengaruh dan yang lainnya hilang atau tidak aktif.

Pada wanita, gejala perdarahan akan mirip dengan pria dengan hemofilia.

Baca juga: Mengenal Gejala dan Penyebab Hemofilia

Seorang wanita dengan satu kromosom X yang terkena disebut dengan ‘pembawa’ hemofilia (carrier).

Terkadang, seorang wanita pembawa dapat menunjukkan gejala hemofilia.

Selain itu, juga dapat mewariskan kromosom X yang terpengaruh dengan mutasi gen faktor pembekuan pada anak-anaknya.

Diagnosis

Hemofilia dapat didiagnosis melalui tes darah.

Dokter akan mengambil sedikit sampel darah dan mengukur jumlah faktor pembekuan yang ada.

Sampel kemudian dinilai untuk menentukan tingkat keparahan defisiensi faktor:

  • hemofilia ringan: ditunjukkan oleh faktor pembekuan dalam plasma yang berkisar antara 5 dan 40 persen
  • hemofilia sedang: ditunjukkan oleh faktor pembekuan dalam plasma yang berkisar antara 1 dan 5 persen
  • hemofilia berat: ditunjukkan dengan faktor pembekuan dalam plasma kurang dari 1 persen.

Perawatan

Perawatan utama untuk hemofilia berat melibatkan penggantian faktor pembekuan yang dibutuhkan melalui tabung di pembuluh darah.

Terapi penggantian dapat dilakukan untuk mengobati episode perdarahan yang sedang berlangsung. Selain itu, juga dapat diberikan secara teratur di rumah untuk membantu mencegah episode pendarahan.

Baca juga: 5 Gejala Pembekuan Darah Sesuai Bagian Tubuh yang Terkena

Dalam beberapa kasus, penderita hemofilia dapat menerima terapi penggantian secara berkelanjutan dalam jangka panjang.

Penggantian faktor pembekuan dapat dilakukan dari darah yang disumbangkan.

Produk serupa yang disebut faktor pembekuan rekombinan yang dibuat di laboratorium dan bukan dari darah manusia.

Terapi lain meliputi:

  • desmopresin: pada beberapa bentuk hemofilia ringan, hormoni ini dapat merangsang tubuh melepaskan lebih banyak faktor pembekuan
  • emicizumab: tidak termasuk faktor pembekuan, tapi obat ini dapat membantu mencegah episode pendarahan pada penderita hemofilia A
  • obat pengawet pembekuan darah: dikenal sebagai anti-fibrinolitik, dapat membantu mencegah penggumpalan darah
  • fibrin sealant: diterapkan langsung ke situs luka untuk mengontrol pembekuan darah dan membantu penyembuhan
  • terapi fisik: dapat meringankan tanda dan gejala jika pendarahan internal telah merusak sendi. Pembedahan mungkin dilakukan jika kerusakan parah
  • pertolongan pertama untuk luka kecil: menggunakan tekanan dan perban umumnya akan mengatasi pendarahan. Untuk area kecil pendarahan di bawah kulit, gunakan kompres es. Es dapat digunakan untuk memperlambat pendarahan kecil di mulut.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.