Kompas.com - 21/04/2022, 11:31 WIB

KOMPAS.com - Pendarahan selama kehamilan sering terjadi, terutama selama trimester pertama dan biasanya tidak perlu dikhawatirkan.

Tetapi karena pendarahan terkadang bisa menjadi pertanda sesuatu yang serius, penting untuk mengetahui kemungkinan penyebab pendarahan.

Terkadang pendarahan selama kehamilan menunjukkan keguguran yang akan datang atau kondisi yang membutuhkan perawatan segera.

Baca juga: Kenali Pendarahan Implantasi, Tanda-tanda Awal Kehamilan

Penyebab

Melansir Web MD, sekitar 20 persen wanita mengalami pendarahan selama 12 minggu pertama kehamilan.

Kemungkinan penyebab perdarahan di trimester pertama meliputi:

  • Pendarahan implantasi
  • Keguguran
  • Kehamilan ektopik
  • Kehamilan geraham.

Penyebab lain perdarahan pada awal kehamilan meliputi:

  • Perubahan serviks
  • Infeksi pada serviks, vagina, atau infeksi menular seksual seperti klamidia, gonore, atau herpes.

Gejala

Pendarahan di awal kehamilan terkadang dibarengi dengan gejala berikut:

  • Kram yang kuat atau nyeri di perut bagian bawah, dan pusing
  • Kram yang kuat di perut bagian bawah dan jaringan yang melewati vagina
  • Mual dan muntah yang parah
  • Pembesaran rahim yang cepat.

Diagnosis

Dokter dapat mendiagnosis perdarahan trimester pertama dengan berbagai tes.

Baca juga: 7 Penyebab Pendarahan Saat Hamil Trimester Pertama

Setelah mereka menentukan penyebabnya, mereka dapat mendiskusikan pengobatan atau manajemen yang tepat.

Diagnosis biasanya dilakukan selama USG.

Perawatan

Beberapa masalah yang menyebabkan perdarahan trimester pertama, seperti polip serviks, dapat ditangani langsung oleh dokter.

Masalah lain mungkin memerlukan lebih banyak perawatan, pengobatan, atau pembedahan.

Jika pendarahan merupakan tanda bahwa kehamilan tidak dapat dilanjutkan dengan aman, dokter mungkin akan meresepkan obat-obatan seperti:

  • Methotrexate 
  • Misoprostol. 

Keguguran pada titik mana pun dalam kehamilan adalah kerugian.

Berbicara dengan terapis atau konselor dapat membantu perempuan dan pasangan berduka dengan cara yang sehat.

Wanita hamil yang mengalami pendarahan pada trimester pertama atau pada titik mana pun selama kehamilan harus berbicara dengan dokter.

Dokter mungkin akan melakukan tes darah dan melakukan pemeriksaan vagina untuk menentukan penyebab perdarahan.

Tidak semua perdarahan menandakan keguguran.

Baca juga: 7 Penyebab Pendarahan Saat Hamil Trimester Kedua dan Ketiga

Jika dokter mencurigai adanya komplikasi kehamilan, mereka akan mendiskusikan manajemen yang tepat.

Hal tersebut bisa jadi termasuk menunggu dengan waspada, pengobatan, atau pembedahan.

Komplikasi

Pendarahan dan bercak pada kehamilan tidak selalu berarti ada masalah, tetapi bisa menjadi tanda keguguran atau komplikasi serius lainnya.

Keguguran adalah ketika bayi meninggal dalam kandungan sebelum usia kehamilan 20 minggu.

Pencegahan

Pendarahan di awal kehamilan sebenarnya merupakan hal lazim.

Namun, lakukan hal ini untuk mengantisipasi bertambah buruknya pendarahan:

  • Istirahat yang cukup
  • Menggunakan pembalut daripada tampon saat berdarah
  • Menghindari seks saat berdarah
  • Minum obat pereda nyeri ringan, seperti parasetamol, jika diperlukan
  • Melaporkan setiap perubahan kondisi ke dokter.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.