Kompas.com - 26/09/2021, 07:00 WIB
Ilustrasi. Ilustrasi.

KOMPAS.com - Infeksi jamur atau mikosis merupakan penyakit yang disebabkan oleh jamur. Infeksi jamur seringkali dapat menyebabkan masalah kulit seperti ruam atau benjolan yang terasa gatal.

Untuk diketahui, jamur berkembang biak dengan melepaskan spora yang dapat terpapar pada manusia melalui kontak langsung atau bahkan dihirup.

Hal ini menyebabkan infeksi jamur paling mungkin menyerang kulit, kuku, atau paru-paru.

Baca juga: 10 Cara Mencegah Penyakit Jamur Hitam Pasca-Covid-19

Jamur juga dapat menembus kulit, memengaruhi organ, dan menyebabkan infeksi sistemik di seluruh tubuh.

Jenis

Beberapa infeksi jamur yang umum, di antaranya:

  • Kaki atlet (athlete’s foot): disebut juga tinea pedis, biasanya menyebar saat orang berjalan tanpa alas kaki di kamar mandi umum atau ruang ganti. Kulit menjadi putih dan mudah mengelupas. Selain itu juga dapat memengaruhi telapak kaki bagian bawah.
  • Onikomikosis: infeksi jamur yang menyerang jari tangan atau kaki. Kuku menjadi kuning, tebal, dan mudah patah.
  • Jock itch (tinea cruris): ruam dan gatal di area selangkangan. Umumnya menyerang pria ketimbang wanita.
  • Kurap kulit kepala (tinea capitis): kebanyakan terjadi pada anak-anak. Infeksi ini menyebabkan rambut rontok, tapi dapat sembuh dengan penanganan tepat.
  • Kandiasis vagina: diakibatkan jamur Candida, umum disebut infeksi jamur vagina.
  • Kandiasis mulut: tenggorokan, dan esofagus (oral): diakibatkan jamur Candida.
  • Ringworm: ditandai dengan ruam yang berbentuk melingkar seperti cincin.

Gejala

Ruam akibat infeksi jamur seringkali memiliki beberapa di antara gejala di bawah ini:

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

  • kemerahan di area infeksi
  • terasa gatal
  • sensasi terbakar
  • benjolan merah dan bengkak seperti jerawat
  • bercak bersisik
  • kulit mengelupas atau melepuh

Baca juga: Infeksi Jamur Penis: Gejala, Penyebab, dan Cara Mengobati

Selain itu, infeksi jamur juga dapat menimbulkan gejala yang lebih serius seperti:

  • demam
  • nyeri otot
  • sakit kepala
  • kedinginan
  • mual
  • Jantung berdebar lebih cepat

Diagnosis

Jika terduga memiliki infeksi jamur, dokter akan melakukan tes kultur. Beberapa tes kultur yang dilakukan biasanya adalah sebagai berikut.

  1. Mengambil sampel kulit atau kuku
    Sampel akan digunakan untuk mendiagnosis infeksi kulit atau kuku.
    Prosedurnya meliputi tenaga medis yang menggunakan alat khusus untuk mengambil sampel kecil dari kulit atau kuku.

  2. Tes swab
    Tes swab biasanya digunakan untuk mendiagnosis infeksi jamur di mulut atau area vagina. Selain itu, juga untuk mendiagnosis infeksi kulit tertentu.
    Prosedur tes swab meliputi penggunaan swab khusus untuk mengumpulkan jaringan atau cairan pada mulut, vagina, atau luka yang terbuka.

  3. Tes darah
    Digunakan untuk mendeteksi adanya jamur dalam saluran darah. Tes darah umum digunakan mendiagnosis infeksi jamur yang lebih serius.
    Sampel biasanya diambil dari pembuluh darah pada lengan.

  4. Tes urin
    Biasanya digunakan untuk mendiagnosis infeksi jamur yang lebih serius. Tes ini juga menjadi opsi untuk mendiagnosis infeksi jamur vagina.
    Prosedurnya meliputi menyerahkan sampel urin steril dalam wadah khusus seperti yang diinstruksikan tenaga medis.

  5. Kultur dahak (sputum)
    Sputum adalah lendir kental yang dikeluarkan dari paru-paru. Sputum berbeda dengan ludah atau air liur.
    Kultur dahak digunakan untuk membantu diagnosis akan adanya infeksi jamur di paru-paru.
    Prosedur meliputi mengeluarkan dahak ke dalam wadah khusus yang sudah disediakan penyedia jasa. Sampel kemudian akan dikirim ke lab untuk dianalisis.

Baca juga: 5 Jenis Jamur Kulit dan Gejalanya

Hasil dari tes-tes di atas membutuhkan waktu. Dibutuhkan jamur yang cukup agar dapat dianalisis oleh tenaga medis. Jumlah waktu yang dibutuhkan tergantung pada jenis infeksi yang dimiliki.

Faktor Risiko

Terdapat beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko seseorang mengalami infeksi jamur, di antaranya:

Kelembapan suhu dan ruangan

Berkeringat banyak atau bekerja di lingkungan yang hangat dan lembap dapat meningkatkan risiko infeksi jamur.

Jamur dapat mudah tumbuh di area yang hangat dan lembap.

Berjalan tanpa alas kaki di tempat yang lembap seperti gym, ruang ganti, dan kamar mandi juga dapat meningkatkan risiko.

Tempat-tempat umum seperti itu biasanya kaya akan spora jamur.

Sirkulasi darah yang buruk

Setiap kondisi yang dapat memengaruhi sirkulasi peredaran darah yang buruk dapat meningkatkan risiko infeksi.

Sirkulasi darah yang buruk juga dapat menghambat respons imun tubuh dan menurunkan kemampuan untuk melawan infeksi.

Menopause

Jika wanita sedang mengalami fase pascamenopause, perubahan hormonal dapat mengurangi tingkat keasaman vagina.

Baca juga: 5 Cara Menghilangkan Jamur Kuku

Hal ini menyebabkan wanita lebih rentan terhadap infeksi jamur vagina.

Sistem kekebalan yang tertekan

Sistem kekebalan tubuh yang lemah dapat membuat seseorang lebih rentan terhadap infeksi jamur.

Ada banyak hal yang dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh, seperti:

  • kekurangan nutrisi
  • gangguan imunodefisiensi
  • merokok
  • stres

Cedera atau infeksi pada kuku dan kulit

Cedera atau adanya infeksi pada kuku dan kulit dapat memungkinkan jamur masuk ke bawah kulit dan memengaruhi jaringan yang lebih dalam.

Hal ini menjadi alasan mengapa penting untuk mencuci luka dan membalutnya dengan perban steril.

Perawatan

Pengobatan untuk infeksi jamur dapat meliputi:

  • krim antijamur yang dapat dibeli secara bebas
  • obat resep dokter, biasanya dapat bekerja lebih cepat
  • obat-obatan oral jika infeksi jamur tergolong parah

Baca juga: Gejala Infeksi Jamur Vagina dan Penyebabnya

Pencegahan

Berikut beberapa cara untuk mencegah terkena infeksi jamur:

  • cuci tangan dan kaki secara teratur
  • ganti kaus kaki secara teratur
  • hindari sepatu yang terbuat dari plastik
  • jangan berjalan tanpa alas kaki, terutama di tempat yang basah, seperti pancuran gym dan ruang ganti
  • potong kuku kaki atau tangan secara lurus
  • jangan berbagi gunting kuku dengan seseorang yang memiliki infeksi jamur
  • gunakan obat yang sesuai
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Kulit Kusam
Kulit Kusam
PENYAKIT
Diseksi Aorta
Diseksi Aorta
PENYAKIT
Stroke
Stroke
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Henti Jantung Mendadak

Henti Jantung Mendadak

Penyakit
Kenali Apa itu Epilepsi, Gejala, dan Penyebabnya

Kenali Apa itu Epilepsi, Gejala, dan Penyebabnya

Health
Amaurosis Fugax

Amaurosis Fugax

Health
4 Jenis Darah Rendah yang Bisa Terjadi

4 Jenis Darah Rendah yang Bisa Terjadi

Health
Alzheimer

Alzheimer

Penyakit
7 Cara Menurunkan Kolesterol Tinggi pada Penderita Diabetes

7 Cara Menurunkan Kolesterol Tinggi pada Penderita Diabetes

Health
Paraplegia

Paraplegia

Penyakit
9 Makanan yang Baik Dikonsumsi Penderita Hepatitis

9 Makanan yang Baik Dikonsumsi Penderita Hepatitis

Health
Clubfoot

Clubfoot

Penyakit
9 Penyebab Darah Rendah yang Perlu Diwaspadai

9 Penyebab Darah Rendah yang Perlu Diwaspadai

Health
Alergi Telur

Alergi Telur

Penyakit
9 Gejala Darah Rendah pada Ibu Hamil yang Perlu Dikenali

9 Gejala Darah Rendah pada Ibu Hamil yang Perlu Dikenali

Health
Glaukoma

Glaukoma

Penyakit
Apakah Minum Kopi Bisa Memengaruhi Kesuburan?

Apakah Minum Kopi Bisa Memengaruhi Kesuburan?

Health
Kurap

Kurap

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.