Kompas.com - 04/11/2021, 09:00 WIB

KOMPAS.com - Dermatitis atopik atau eksim adalah suatu kondisi yang membuat kulit merah dan gatal.

Kondisi ini umum terjadi pada anak-anak tetapi dapat terjadi pada usia berapa pun.

Dermatitis atopik berlangsung lama dan cenderung kambuh secara berkala.

Baca juga: Dermatitis: Jenis, Penyebab, Pencegahan hingga Cara Mengatasinya

Gejala dermatitis atopik bisa disertai dengan asma atau demam.

Hingga kini, belum ada obat yang ditemukan untuk dermatitis atopik.

Penyebab

Belum diketahui penyebab pasti dermatitis atopik atau eksim.

Melansir Medical News Today, terdapat beberapa faktor yang dipercaya memunculkan gejala eksim, seperti:

  • Iritan, seperti sabun, deterjen, sampo, desinfektan, jus dari buah-buahan segar, daging, dan sayuran
  • Alergen, seperti tungau debu, hewan peliharaan, serbuk sari, dan jamur
  • Mikroba, seperti Staphylococcus aureus, virus, dan jamur tertentu
  • Suhu panas dan dingin
  • Makanan, seperti produk susu, telur, kacang-kacangan dan biji-bijian, produk kedelai, dan gandum dapat menyebabkan eksim.
  • Stres
  • Hormon, wanita lebih berisiko mengalami peningkatan gejala eksim ketika kadar hormon mereka berubah, seperti selama kehamilan dan pada titik-titik tertentu dalam siklus menstruasi.

Gejala

Tanda dan gejala dermatitis atopik sangat bervariasi dari orang ke orang, di antaranya:

  • Kulit kering
  • Gatal, terutama di malam hari
  • Bercak merah hingga abu-abu kecoklatan, terutama di tangan, kaki, pergelangan kaki, pergelangan tangan, leher, dada bagian atas, kelopak mata, di dalam lekukan siku dan lutut, dan pada bayi di wajah serta kulit kepala
  • Benjolan kecil yang menonjol, benjolan dapat mengeluarkan cairan dan mengeras saat tergores
  • Kulit menebal, pecah-pecah, bersisik
  • Kulit mentah, sensitif, bengkak karena garukan.

Baca juga: Kenali Apa itu Dermatitis, Jenis, dan Penyebabnya

Dermatitis atopik paling sering dimulai sebelum usia 5 tahun dan dapat bertahan hingga remaja dan dewasa.

Diagnosis

Temui dokter jika seseorang mengalami:

  • Sangat tidak nyaman sehingga mempengaruhi tidur dan aktivitas sehari-hari
  • Memiliki infeksi kulit, seperti garis-garis merah, nanah, koreng kuning
  • Terus mengalami gejala meskipun telah mencoba pengobatan

Cari pertolongan medis segera untuk anak jika ruam terlihat terinfeksi dan disertai demam.

 

Tidak ada tes yang diperlukan untuk mengidentifikasi dermatitis atopik.

Dokter biasanya akan membuat diagnosis dengan memeriksa kulit dan meninjau riwayat kesehatan.

Tes seperti uji tempel atau tes lain hanya diperlukan untuk menyingkirkan penyakit kulit lainnya atau mengidentifikasi kondisi yang menyertai eksim.

Perawatan

Karena belum ada obat untuk dermatitis atopik, perawatan bertujuan untuk meringankan gejala eksim.

Ragam perawatan di rumah yang dapat dicoba meliputi:

Baca juga: Dermatitis Atopik: Gejala, Penyebab, Cara Mengobati

  • Mandi air hangat
  • Mengoleskan pelembap dalam waktu 3 menit setelah mandi 
  • Memakai pakaian berbahan katun dan kain lembut
  • Menghindari serat kasar, gatal, dan pakaian ketat
  • Menggunakan pelembab udara dalam cuaca kering atau dingin
  • Menggunakan sabun lembut atau pembersih non-sabun saat mencuci
  • Mengambil tindakan pencegahan ekstra untuk mencegah flare eksim di musim dingin
  • Pengeringan udara atau dengan lembut menepuk kulit kering dengan handuk, daripada menggosok kulit kering setelah mandi
  • Jika memungkinkan, hindari perubahan suhu dan aktivitas yang menyebabkan berkeringat
  • Menghindari pemicu eksim individu, seperti alergi
  • Menjaga kuku tetap pendek untuk mencegah goresan agar tidak merusak kulit
  • Mencoba pengobatan alami untuk eksim, seperti lidah buaya, minyak kelapa, dan cuka sari apel.

Selain perawatan rumahan, tersedia juga beberapa obat untuk mengobati gejala eksim, termasuk:

  • Krim dan salep kortikosteroid topikal
  • Obat oral, seperti kortikosteroid sistemik atau imunosupresan
  • Antibiotik
  • Antihistamin
  • Inhibitor kalsineurin topikal
  • Pelembap
  • Fototerapi
  • Obat biologis yang disuntikkan.

Baca juga: Ciri-ciri Ruam Kulit Gejala Covid-19

Komplikasi

Komplikasi dermatitis atopik antara lain:

  • Asma dan demam
  • Gatal kronis, kulit bersisik
  • Infeksi kulit
  • Dermatitis tangan iritan
  • Dermatitis kontak alergi
  • Masalah tidur.

Pencegahan

Kiat-kiat berikut dapat membantu mencegah serangan dermatitis:

  • Melembapkan kulit setidaknya dua kali sehari
  • Cobalah untuk mengidentifikasi dan menghindari pemicu yang memperburuk kondisi
  • Gunakan sabun yang lembut
  • Keringkan tubuh dengan hati-hati.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.