Kompas.com - 01/09/2020, 21:02 WIB
Ilustrasi pasangan ShutterstockIlustrasi pasangan

IMT merupakan proporsi standar berat badan (BB) terhadap tinggi badan (TB).

Jika IMT < 17,0, calon pengantin disebut sangat kurus dengan kekurangan berat badan tingkat berat atau kurang energi kronik (KEK) tingkat berat.

Sedangkan, jika IMT 17-18,5, calon pengantin disebut kurus dengan kekurangan berat badan tingkat ringan atau KEK tingkat ringan.

Sementara, pengukuran lingkar legan atas bertujuan untuk mengetahui adanya risiko KEK.

Ambang batas lingkar lengan atas pada wanita usia subur (WUS) dengan KEK di Indonesia adalah 23,5 cm.

Apabila lingkar lengan atas kurang dari angka tersebut, artinya calon pengantin wanita mengalami KEK.

Baca juga: 5 Makanan Penyebab Diabetes yang Harus Diwaspadai

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Untuk mencegah kondisi berbahaya tersebut, calon pengantin dianjurkan untuk melakukan berbagai persiapan gizi sebelum memasuki jengjang pernikahan, sebagai berikut:

  • Calon pengantin wajib konsumsi gizi seimbang
  • Setiap valon pengantin wanita dianjurkan mengonsumsi tablet tambah darah (TTD) yang mengandug zat besi dan asam folat seminggu sekali
  • Bagi calon pengantin wanita yang mengalami KEK dan anemia, perlu ditentukan penyebabnya dan ditatalaksana sesuai dengan penyebab
  • Untuk mendapatkan asupan gizi seimbang ke dalam tubuh, calon pengantin perlu mengonsumsi 5 kelompok pangan yang berbeda setiap hari atau setiap kali makan (makanan pokok, lauk pauk, sayuran, buah, dan minuman)
  • Biasakan minum air putih 8 gelas per hari
  • Hindari minum teh atau kopi setelah makan
  • Batasi konsumsi garam, gula, dan lemak atau minyak

3. Imuniasi tetanus

Imunitasi tetanus dan difteri (Td) untuk wanita usia subur termasuk ibu hamil dan calon pengantin, merupakan imuniasi lanjutan yang terdiri dari imunisasi terhadap penyakit tetatus dan difteri.

Calon pengantin wanita perlu mendapatkan imuniasi tetanus agar memiliki kekebalan, sehingga apabila memasuki masa kehamilan dan melahirkan, ibu dan bayi akan terlindungi dari penyakit tetatus.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Henti Jantung Mendadak

Henti Jantung Mendadak

Penyakit
Kenali Apa itu Epilepsi, Gejala, dan Penyebabnya

Kenali Apa itu Epilepsi, Gejala, dan Penyebabnya

Health
Amaurosis Fugax

Amaurosis Fugax

Health
4 Jenis Darah Rendah yang Bisa Terjadi

4 Jenis Darah Rendah yang Bisa Terjadi

Health
Alzheimer

Alzheimer

Penyakit
7 Cara Menurunkan Kolesterol Tinggi pada Penderita Diabetes

7 Cara Menurunkan Kolesterol Tinggi pada Penderita Diabetes

Health
Paraplegia

Paraplegia

Penyakit
9 Makanan yang Baik Dikonsumsi Penderita Hepatitis

9 Makanan yang Baik Dikonsumsi Penderita Hepatitis

Health
Clubfoot

Clubfoot

Penyakit
9 Penyebab Darah Rendah yang Perlu Diwaspadai

9 Penyebab Darah Rendah yang Perlu Diwaspadai

Health
Alergi Telur

Alergi Telur

Penyakit
9 Gejala Darah Rendah pada Ibu Hamil yang Perlu Dikenali

9 Gejala Darah Rendah pada Ibu Hamil yang Perlu Dikenali

Health
Glaukoma

Glaukoma

Penyakit
Apakah Minum Kopi Bisa Memengaruhi Kesuburan?

Apakah Minum Kopi Bisa Memengaruhi Kesuburan?

Health
Kurap

Kurap

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.