Kompas.com - 14/01/2022, 09:00 WIB

KOMPAS.com - Hernia inguinalis terjadi ketika jaringan tubuh, seperti bagian dari usus, menonjol melalui titik lemah di otot perut.

Tonjolan yang dihasilkan bisa menyakitkan, terutama saat batuk, membungkuk atau mengangkat benda berat.

Namun, banyak hernia tidak menyebabkan rasa sakit.

Baca juga: Apa Penyebab Hernia?

Hernia inguinalis tidak selalu berbahaya. Akan tetapi penyakit ini tidak membaik dengan sendirinya dan dapat menyebabkan komplikasi yang mengancam jiwa.

Penyebab

Beberapa faktor risiko potensial dapat membuat seseorang lebih rentan mengalami hernia inguinalis.

Salah satu penyebab potensial atau faktor risiko adalah kelemahan pada dinding perut.

Tekanan pada area yang melemah dapat menyebabkan hernia inguinalis terjadi.

Beberapa faktor risiko lainnya, antara lain:

  • Kecenderungan genetik
  • Lahir prematur
  • Kista fibrosis
  • Hernia inguinalis sebelumnya
  • Sembelit kronis
  • Obesitas atau kelebihan berat badan
  • Batuk kronis
  • Kehamilan.

Gejala

Hernia inguinalis bisa saja tidak menimbulkan rasa sakit atau tidak menimbulkan gejala, terutama saat pertama kali muncul.

Gejala yang dapat berkembang meliputi:

Baca juga: 12 Gejala Hernia yang Perlu Diwaspadai

  • Tonjolan di salah satu atau kedua sisi selangkangan
  • Nyeri pada selangkangan, terutama saat mengangkat benda, batuk atau berolahraga
  • Perasaan lemas, berat, atau terbakar di selangkangan
  • Pembengkakan skrotum (kantung seperti bagian dari alat kelamin laki-laki di bawah penis).

Diagnosis

Pemeriksaan fisik biasanya diperlukan untuk mendiagnosis hernia inguinalis.

Dokter akan memeriksa adanya tonjolan di area selangkangan.

Jika diagnosis belum cukup jelas, dokter dapat melakukan tes pencitraan, seperti USG perut, CT scan atau MRI.

Perawatan

Terkadang penyedia layanan kesehatan dapat mendorong hernia inguinalis kecil kembali ke perut dengan pijatan lembut.

Jika ini tidak berhasil, pembedahan mungkin diperlukan.

Hernia inguinalis tidak membaik atau hilang dengan sendirinya.

Jika didiagnosis dengan hernia inguinalis, dokter kemungkinan besar akan merekomendasikan operasi.

Cari perawatan segera jika tonjolan hernia berubah menjadi merah, ungu atau gelap.

Temui dokter jika memiliki tonjolan yang menyakitkan atau terlihat di selangkangan. Tonjolan tersebut kemungkinan akan lebih terlihat saat berdiri.

Baca juga: Hernia

Komplikasi

Komplikasi hernia inguinalis meliputi:

  • Tekanan pada jaringan sekitarnya
  • Hernia inkarserata
  • Merasa tercekik.

Pencegahan

Seseorang tidak dapat mencegah cacat bawaan yang membuat rentan terhadap hernia inguinalis.

Namun, kiat berikut dapat mengurangi ketegangan pada otot dan jaringan perut:

  • Pertahankan berat badan yang sehat
  • Konsumsi makanan berserat tinggi
  • Angkat benda berat dengan hati-hati atau hindari mengangkat beban berat
  • Berhenti merokok.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.