Kompas.com - 18/04/2022, 13:00 WIB

KOMPAS.com - Ekstrofi kandung kemih adalah cacat lahir ketika kandung kemih berkembang dari dalam ke luar.

Kandung kemih adalah organ kecil di bagian bawah berbentuk balon yang berperan menampung urin hingga dikeluarkan.

Bayi dengan ekstrofi kandung kemih memiliki kulit dan panggul yang tidak menyatu dengan benar.

Baca juga: Kandung Kemih Turun

AKibatnya, kandung kemih mungkin tidak menutup dan mencuat dari kulit di perut bayi.

Kandung kemih juga lebih terlihat datar ketimbang bulat.

Beberapa sistem yang ikut terpengaruh akibat ekstrofi kandung kemih, yaitu:

  • saluran kemih
  • saluran reproduksi (alat kelamin luar)
  • otot rangka panggul dan tulang
  • saluran usus (dalam beberapa kasus yang lebih jarang).

Gejala

Beberapa gejala dari ekstrofi kandung kemih, yaitu:

  • kandung kemih berada di bagian luar tubuh
  • kandung kemih terletak terbalik.

Biasanya, ekstrofi kandung kemih akan melibatkan organ saluran kemih, serta sistem pencernaan dan reproduksi.

Cacat pada dinding perut, kandung kemih, alat kelamin, tulang panggul, bagian akhir dari usus besar (rektum) dan pembukaan di ujung rektum (anus) dapat terjadi.

Anak dengan gangguan ini juga dapat mengalami refluks vesikoureteral. Akibatnya, urin mengalir dengan cara yang salah: dari kandung kemih, kembali ke tabung yang terhubung ke ginjal (ureter).

Baca juga: Batu Kandung Kemih

Penyebab

Tidak diketahui secara pasti penyebab dari ekstrofi kandung kemih.

Namun, beberapa penelitian menunjukkan adanya pengelompokan kondisi dalam keluarga, menunjukkan bahwa ada faktor keturunan.

Namun, peluang orang tua untuk memiliki anak lagi dengan ekstrofi kandung kemih kurang dari satu persen.
Diagnosis

Bayi dengan ekstrofi kandung kemih memiliki kandung kemih yang menempel melalui dinding perut saat lahir.

Dokter akan menggunakan MRI atau sinar-X untuk mengonfirmasi diagnosis ekstrofi kandung kemih dan memeriksa jika ada masalah lain.

Dalam beberapa kasus, penyedia layanan kesehatan dapat melihat ekstrofi kandung kemih pada USG atau MRI janin sebelum lahir.

Tanda-tandanya dapat meliputi:

  • kandung kemih tidak kosong seperti yang diharapkan
  • tulang kemaluan terpisah (tulang yang membentuk panggul)
  • alat kelamin lebih kecil dari biasanya
  • tali pusar yang menghubungkan bagian bawah perut dari biasanya.

Perawatan

Tujuan utama pengobatan adalah untuk:

Baca juga: Kanker Kandung Kemih

  • menutup kandung kemih, bagian belakang uretra, dan panggul
  • membangun kembali penis yang terlihat normal dan berfungsi pada laki-laki atau organ seks luar pada anak perempuan
  • memerbaiki kandung kemih agar bisa menahan urin hingga waktunya (kontinensia urin) tanpa merusak fungsi ginjal.

Salah satu strategi pengobatan adalah rekonstruksi bertahap.

Pengobatan tersebut melibatkan bagian dari operasi yang akan dilakukan selama tahun-tahun pertama anak.

Baik rekonstruksi awal atau bertahap memiliki hasil yang baik.

Seringkali, operasi lebih lanjut dibutuhkan untuk meningkatkan kemampuan anak buang air kecil dan membangun kembali dan/atau membuat organ seks di luar menjadi lebih baik.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.