Kompas.com - 27/10/2021, 21:00 WIB
Ilustrasi nyeri payudara. SHUTTERSTOCKIlustrasi nyeri payudara.

KOMPAS.com - Nyeri payudara dapat digambarkan sebagai nyeri tekan, berdenyut, rasa menusuk, nyeri terbakar, atau sesak pada jaringan payudara.

Rasa sakitnya bisa konstan atau hanya terjadi sesekali dan dapat terjadi pada pria, wanita, serta transgender.

Dalam kebanyakan kasus, nyeri payudara memengaruhi bagian atas, area luar kedua payudara, dan terkadang nyeri dapat menyebar ke lengan.

Baca juga: Nyeri Payudara Jelang Haid? Begini Cara Mengatasinya

Nyeri payudara terbagi menjadi siklik dan nonsiklik.

Nyeri payudara siklik adalah berdasarkan siklus mendekati masa menstruasi, sedangkan nonsiklik yang tidak bersiklus.

Penyebab

Perubahan kadar hormon dapat menyebabkan perubahan pada saluran susu atau kelenjar susu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Perubahan pada saluran dan kelenjar ini dapat menyebabkan kista payudara, yang bisa menyakitkan dan merupakan penyebab umum nyeri payudara siklik.

Nyeri payudara nonsiklik dapat disebabkan oleh trauma, operasi payudara sebelumnya atau faktor lainnya.

Terkadang, sulit mengidentifikasi penyebab pasti nyeri payudara, tetapi beberapa faktor dapat meningkatkan risikonya.

Nyeri payudara lebih sering terjadi pada orang yang belum menopause, meskipun bisa saja terjadi setelah menopause.

Nyeri payudara juga dapat terjadi pada pria yang memiliki ginekomastia dan pada transgender yang menjalani pergantian kelamin.

Faktor lain yang dapat meningkatkan risiko nyeri payudara meliputi:

  • Ukuran payudara, orang dengan payudara besar lebih mungkin mengalami nyeri payudara nonsiklik
  • Operasi payudara
  • Ketidakseimbangan asam lemak
  • Penggunaan obat-obatan tertentu
  • Penggunaan kafein yang berlebihan.

Baca juga: 12 Penyebab Nyeri Payudara Kiri pada Wanita

Gejala

Melansir Medical News Today, gejala dari payudara bervariasi, tergantung pula pada jenis nyeri payudara yang terjadi.

Gejala payudara siklik meliputi:

  • Rasa sakit datang secara siklik, seperti siklus menstruasi
  • Payudara menjadi nyeri
  • Nyeri yang berat dan tumpul
  • Payudara bisa membengkak
  • Payudara bisa menjadi kental
  • Kedua payudara biasanya terkena, terutama bagian atas dan bagian luar
  • Rasa sakitnya bisa menyebar ke ketiak
  • Rasa sakit menjadi lebih intens beberapa hari sebelum menstruasi dimulai.

Gejala nyeri payudara nonsiklus di antaranya:

  • Memengaruhi hanya satu payudara, biasanya hanya dalam bagian kecil dari payudara, tetapi dapat menyebar ke seluruh dada
  • Umum terjadi pada wanita pascamenopause
  • Rasa sakit tidak datang dan pergi dalam siklus waktu siklus menstruasi
  • Rasa sakit bisa terus menerus atau sporadis
  • Demam, bengkak dan nyeri tekan, serta kemerahan jika terjadi infeksi di dalam payudara
  • Nyeri di bagian luar dari payudara.

Diagnosis

Tes untuk mendiagnosis nyeri payudara antara lain dengan:

Baca juga: Nyeri Payudara Jelang Menstruasi, Bagaimana Mengatasinya?

  • Pemeriksaan payudara klinis
  • Mammogram
  • USG
  • Biopsi payudara

Segera temui dokter jika:

  • Satu atau kedua payudara berubah ukuran atau bentuknya.
  • Ada cairan dari kedua puting
  • Ada ruam di sekitar puting
  • Ada lesung pipit di kulit payudara
  • Merasakan benjolan atau pembengkakan di salah satu ketiak
  • Merasakan nyeri di ketiak atau payudara yang tidak berhubungan dengan siklus menstruasi
  • Melihat perubahan pada penampilan puting
  • Melihat area jaringan yang menebal, atau benjolan di payudara.

Perawatan

Perawatan akan bervariasi tergantung pada nyeri yang bersifat siklik atau nonsiklik.

Sebelum melakukan perawatan, dokter juga akan mempertimbangkan usia, riwayat kesehatan, dan tingkat keparahan rasa sakit.

Perawatan untuk nyeri siklik umumnya adalah:

  • Mengenakan bra yang pas selama 24 jam sehari saat rasa sakit muncul
  • Mengurangi asupan natrium
  • Konsumsi suplemen kalsium
  • Menggunakan kontrasepsi oral
  • Konsumsi penghambat estrogen, seperti tamoxifen
  • Minum obat untuk menghilangkan rasa sakit, termasuk obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID), seperti ibuprofen atau acetaminophen.

Baca juga: Infeksi Payudara

Perawatan untuk nyeri nonsiklik akan tergantung pada penyebab nyeri payudara.

Setelah penyebabnya diidentifikasi, dokter akan meresepkan perawatan khusus yang lebih spesifik.

Komplikasi

Karena ada begitu banyak kemungkinan penyebab nyeri payudara, komplikasi tergantung pada penyebab spesifiknya.

Dalam banyak kasus, tidak ada komplikasi terkait nyeri payudara.

Pencegahan

Dilansir dari Mayo Clinic, langkah-langkah berikut dapat membantu mencegah penyebab nyeri payudara:

  • Hindari terapi hormon jika memungkinkan
  • Hindari obat-obatan yang diketahui menyebabkan nyeri payudara atau memperburuknya
  • Kenakan bra yang pas dan kenakan bra olahraga saat berolahraga
  • Mencoba terapi relaksasi
  • Batasi atau hentikan kafein
  • Hindari aktivitas mengangkat barang yang berlebihan atau berkepanjangan
  • Ikuti diet rendah lemak dan makan lebih banyak karbohidrat kompleks
  • Pertimbangkan untuk menggunakan pereda nyeri, seperti acetaminophen (Tylenol, lainnya) atau ibuprofen.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

8 Penyebab Selangkangan Hitam, Bisa Terkait Penyakit

8 Penyebab Selangkangan Hitam, Bisa Terkait Penyakit

Health
3 Gejala Ejakulasi Dini yang Perlu Diperhatikan

3 Gejala Ejakulasi Dini yang Perlu Diperhatikan

Health
Penis Gatal

Penis Gatal

Penyakit
9 Bahaya Obesitas yang Perlu Diwaspadai

9 Bahaya Obesitas yang Perlu Diwaspadai

Health
Premenstrual Syndrome (PMS)

Premenstrual Syndrome (PMS)

Penyakit
Vitiligo pada Bayi, Kenali Penyebab dan Cara Menyembuhkannya

Vitiligo pada Bayi, Kenali Penyebab dan Cara Menyembuhkannya

Health
Gangguan Pendengaran

Gangguan Pendengaran

Penyakit
Apakah Flu Penyakit yang Berbahaya?

Apakah Flu Penyakit yang Berbahaya?

Health
Fenilketonuria

Fenilketonuria

Penyakit
Apakah Demam Berdarah (DBD) Menular?

Apakah Demam Berdarah (DBD) Menular?

Health
Hiperemesis Gravidarum

Hiperemesis Gravidarum

Penyakit
3 Manfaat Kesehatan Buah Naga

3 Manfaat Kesehatan Buah Naga

Health
Seasonal Affective Disorder (SAD)

Seasonal Affective Disorder (SAD)

Penyakit
7 Gejala Pembekuan Darah di Otak yang Perlu Diwaspadai

7 Gejala Pembekuan Darah di Otak yang Perlu Diwaspadai

Health
Batu Ginjal

Batu Ginjal

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.