Kompas.com - 02/12/2021, 17:00 WIB
Ilustrasi anak jatuh. Akrofobia (acrophobia) adalah rasa takut pada ketinggian. FREEPIK/BRGFXIlustrasi anak jatuh. Akrofobia (acrophobia) adalah rasa takut pada ketinggian.

KOMPAS.com - Tidak semua orang memiliki keberanian saat berada di ketinggian. Bahkan, beberapa di antaranya merasa ketakutan saat berada di tempat tinggi.

Dalam istilah medis, kondisi ini dikenal dengan sebutan acrophobia, yaitu penyakit mental yang menyebabkan seseorang memiliki ketakutan berlebihan terhadap ketinggian.

Acrophobia termasuk jenis fobia spesifik, yaitu gangguan kecemasan yang ditandai oleh ketakutan berlebihan dan tidak rasional terhadap situasi atau pemicu tertentu.

Baca juga: Kenali Apa itu Fobia, Gejala, Penyebab, Cara Mengatasinya

Acrophobia menjadi salah satu fobia yang paling umum diderita orang.

Kondisi ini menyebabkan penderita acrophobia merasa gelisah, cemas, hingga panik ketika berada di ketinggian, tempat tersebut merupakan tempat yang aman.

Pada kondisi yang parah, penderita acrophobia merasa takut dan cemas meski hanya melihat foto lokasi yang tinggi, misalnya seperti melihat foto pegunungan.

Gejala

Mengutip dari Healthline, gejala utama acrophobia adalah ketakutan yang intens terhadap ketinggian yang ditandai dengan kepanikan dan kecemasan.

Selain itu, terdapat beberapa kondisi fisik yang dapat menjadi gejala dari acrophobia, yakni:

  • Berkeringat, dada terasa sesak dan nyeri, serta detak jantung lebih cepat ketika berada di tempat tinggi atau memikirkan ketinggian
  • Merasa mual dan pusing ketika berada di tempat tinggi atau memikirkan ketinggian
  • Gugup atau gemetaran saat berada di ketinggian
  • Pandangan seperti berputar atau kehilangan keseimbangan saat mendaki, menuruni, atau berada di ketinggian
  • Berusaha sebisa mungkin menghindari ketinggian, meski menyebabkan kehidupan sehari-hari lebih sulit.

Tidak hanya memengaruhi kondisi fisik, acrophobia juga dapat menimbulkan gejala psikis, seperti:

  • Mengalami kepanikan atau merasa cemas saat akan menuju tempat yang tinggi
  • Memiliki ketakutan yang ekstrem saat berada di ketinggian
  • Merasa sangat cemas dan takut meski sekadar menaiki anak tangga, melihat ke luar jendela dari ruangan yang berada di ketinggian, atau melintasi jalan layang
  • Memiliki kekhawatiran yang berlebihan untuk menghadapi ketinggian di kemudian hari.

Baca juga: Fobia

Penyebab

Menurut Healthline, acrophobia dapat disebabkan pengalaman traumatis di masa lalu yang berkaitan dengan ketinggian, seperti:

  1. Jatuh dari tempat yang tinggi
  2. Melihat orang lain jatuh dari ketinggian
  3. Mengalami serangan panik atau pengalaman negatif lainnya, saat berada di tempat yang tinggi.

Akan tetapi, acrophobia juga dapat terjadi tanpa disertai penyebab yang jelas. Kondisi ini mungkin dipengaruhi oleh faktor genetik dan lingkungan di sekitarnya.

Hal ini berarti jika terdapat anggota keluarga yang memiliki fobia atau rasa takut terhadap ketinggian maka potensi untuk mengalami kondisi serupa juga lebih besar.

Faktor risiko

Dilansir dari Medical News Today, terdapat beberapa faktor yang dapat memicu timbulnya acrophobia pada seseorang, seperti:

  • Faktor evolusi

Setiap orang cenderung merasa takut pada suatu hal yang mungkin berbahaya, termasuk ketinggian.

Pada kondisi ini, jatuh dari ketinggian dianggap sebagai kondisi yang membahayakan keselamatan sehingga merupakan ketakutan yang wajar dialami semua orang.

Baca juga: Takut Saat Mendengar Suara Ambulans? Hati-hati Fonofobia

  • Mencontoh

Seseorang dengan orang tua atau pengasuh yang mengalami ketakutan terhadap ketinggian atau acrophobia cenderung lebih mudah untuk terkena kondisi yang sama.

  • Pengalaman traumatis

Seseorang yang pernah atau menyaksikan orang lain mengalami kecelakaan yang berkaitan dengan ketinggian cenderung lebih berisiko terkena acrophobia.

  • Persepsi

Seseorang yang memiliki pengalaman buruk terhadap ketinggian, terjatuh dari pohon misalnya, maka cenderung akan mengasosiasikan pengalaman buruk tersebut dengan sesuatu yang negatif.

Orang tersebut kemudian belajar untuk mengasosiasikan ketinggian dengan jatuh atau sesuatu yang menyakitkan.

Hal ini yang membuat mereka merasa takut ketika menghadapi situasi serupa di masa depan.

Diagnosis

Mengutip Very Well Health, seseorang yang mengalami gejala acrophobia setidaknya selama enam bulan dan mengganggu kehidupan sehari-hari, sebaiknya segera berkonsultasi dengan dokter.

Serupa dengan fobia spesifik lainnya, acrophobia dapat didiagnosis melalui anamnesis atau wawancara medis secara detail.

Baca juga: Takut Jarum Suntik Berlebihan, Waspadai Trypanophobia

Tenaga profesional, seperti psikiater atau psikolog, akan mengajukan pertanyaan mengenai beberapa hal berikut:

  1. Situasi yang memicu rasa takut
  2. Gejala yang dirasakan ketika berada pada ketinggian
  3. Lama gejala tersebut muncul
  4. Perilaku penghindaran atau respons tubuh terhadap ketinggian

Perawatan

Dirangkum dari Very Well Health dan Healthline, terdapat beberapa jenis terapi dan obat-obatan yang dapat membantu mengobati acrophobia:

  • Terapi paparan

Terapi ini dianggap sebagai terapi yang paling efektif untuk menangani acrophobia.

Pada terapi ini, terapis akan membantu penderita untuk membuka diri secara perlahan terhadap hal yang ditakuti.

Pada kasus acrophobia, terapis dapat mengawali terapi dengan melihat gambar dari sudut pandang seseorang di dalam gedung tinggi.

Penderita mungkin juga diminta untuk menonton video orang-orang yang melintasi tali, mendaki, atau melintasi jembatan sempit.

Selanjutnya, penderita mungkin diminta untuk berdiri di balkon sembari didampingi oleh terapis.

Pada tahap ini, penderita akan mempelajari teknik relaksasi guna membantu mengatasi ketakutan ketika berada di ketinggian.

Baca juga: Gejala Bulimia, Gangguan Makan Karena Takut Gemuk

Terapi paparan dilakukan secara bertahap dalam beberapa sesi pertemuan. Terapi ini bertujuan untuk meredakan respons takut ketika penderita berada di ketinggian.

Melalui paparan berulang terhadap ketinggian tanpa menimbulkan kondisi yang negatif dan pembelajaran teknik relaksasi, penderita menjadi terbiasa ketika berada di ketinggian.

  • Terapi perilaku

Terapi perilaku kognitif (cognitive behavior therapy/CBT) merupakan salah satu teknik psikoterapi yang cocok bagi penderita yang belum siap melakukan terapi paparan.

Terapi ini bertujuan untuk mengubah pikiran dan respons negatif terhadap situasi yang menyebabkan fobia, salah satunya adalah ketinggian.

Melalui terapi perilaku, penderita acrophobia akan diajarkan untuk mengubah atau memodifikasi perilaku ketakutan dengan tindakan yang lebih positif.

  • Obat-obatan

Tidak ada obat yang dapat menyembuhkan fobia. Namun, obat penenang dapat membantu mengatasi rasa panik dan kecemasan ketika gejala muncul, seperti:

  1. Beta blocker
  2. Benzodiazepine
  3. D-cycloserine (DCS).
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Apakah Kerusakan Saraf Akibat Diabetes Bisa Disembuhkan?

Apakah Kerusakan Saraf Akibat Diabetes Bisa Disembuhkan?

Health
Eritema Multiforme

Eritema Multiforme

Penyakit
7 Obat Batuk Alami ala Rumahan yang Patut Dicoba

7 Obat Batuk Alami ala Rumahan yang Patut Dicoba

Health
Pahami, Cara Meningkatkan Kekuatan Jantung

Pahami, Cara Meningkatkan Kekuatan Jantung

Health
13 Cara Alami Obati Penyakit Asam Urat

13 Cara Alami Obati Penyakit Asam Urat

Health
9 Komplikasi Diabetes pada Kaki Penderita

9 Komplikasi Diabetes pada Kaki Penderita

Health
Waspadai, 4 Penyebab Sakit Leher

Waspadai, 4 Penyebab Sakit Leher

Health
4 Mitos tentang Karbohidrat bagi Kesehatan Tubuh, Bagaimana Faktanya?

4 Mitos tentang Karbohidrat bagi Kesehatan Tubuh, Bagaimana Faktanya?

Health
Adakah Usia Ideal untuk Hamil?

Adakah Usia Ideal untuk Hamil?

Health
Ramai Diperbincangkan, Berapa Kisaran Biaya Egg Freezing?

Ramai Diperbincangkan, Berapa Kisaran Biaya Egg Freezing?

Health
4 Tips Makan Untuk Cegah Diabetes Tipe 2

4 Tips Makan Untuk Cegah Diabetes Tipe 2

Health
Alami Keringat Dingin? Kenali 7 Penyebabnya

Alami Keringat Dingin? Kenali 7 Penyebabnya

Health
Pahami, Kaitan Pola Makan dengan Risiko Diabetes Tipe 2

Pahami, Kaitan Pola Makan dengan Risiko Diabetes Tipe 2

Health
8 Penyebab Memar Tanpa Sebab Jelas, Bisa Jadi Gejala Penyakit

8 Penyebab Memar Tanpa Sebab Jelas, Bisa Jadi Gejala Penyakit

Health
10 Obat Batuk Berdahak Alami ala Rumahan

10 Obat Batuk Berdahak Alami ala Rumahan

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.