Kompas.com - 31/12/2021, 11:00 WIB

KOMPAS.com - Infeksi cacing kremi adalah salah satu jenis infeksi cacing usus manusia yang paling umum.

Cacing kremi adalah cacing kecil dan sempit. Mereka berwarna putih dan panjangnya kurang dari setengah inci.

Infeksi cacing kremi juga dikenal sebagai enterobiasis atau oxyuriasis.

Baca juga: Infeksi Cacing Tambang

Penyebab

Telur cacing kremi menyebar langsung dari orang ke orang.

Mereka juga dapat menyebar dengan menyentuh tempat tidur, makanan, atau barang-barang lain yang terkontaminasi dengan telur.

Biasanya, anak-anak terinfeksi dengan menyentuh telur cacing kremi tanpa menyadarinya dan kemudian memasukkan jari mereka ke dalam mulut.

Mereka menelan telur, yang akhirnya menetas di usus kecil. Cacing kemudian matang di usus besar.

Cacing betina kemudian pindah ke daerah anus anak, terutama pada malam hari, dan menyimpan lebih banyak telur.

Infeksi cacing kremi dapat menyebabkan rasa gatal yang hebat.

Telur-telur ini dapat ditransfer ke anak-anak lain, anggota keluarga, dan barang-barang yang disentuh.

Gejala

Gejala infeksi cacing kremi meliputi:

  • Sulit tidur karena gatal yang terjadi pada malam hari
  • Gatal hebat di sekitar anus
  • Iritabilitas karena gatal dan gangguan tidur
  • Kulit yang teriritasi atau terinfeksi di sekitar anus, akibat garukan terus-menerus
  • Iritasi atau ketidaknyamanan pada vagina pada gadis-gadis muda (jika cacing dewasa memasuki vagina daripada anus)
  • Kehilangan nafsu makan dan berat badan (jarang, tetapi dapat terjadi pada infeksi berat).

Baca juga: Infeksi Parasit

Diagnosis

Konsultasikan dengan dokter jika mengalami gatal anal yang parah, terutama di malam hari.

Cacing kremi dapat terlihat di daerah anus, terutama pada malam hari ketika cacing bertelur di sana.

Dokter biasanya melakukan tes rekaman untuk diagnosis.

Perawatan

Obat anti cacing digunakan untuk membunuh cacing kremi (bukan telurnya).

Dokter kemungkinan akan merekomendasikan satu dosis obat yang tersedia tanpa resep dan dengan resep dokter.

Dosis lain biasanya diulang setelah 2 minggu. Ini mengobati cacing yang menetas sejak pengobatan pertama.

Perawatan berikut dapat dilakukan untuk mengontrol telur:

  • Bersihkan kursi toilet setiap hari
  • Jaga agar kuku tetap pendek dan bersih
  • Cuci semua sprei dua kali seminggu
  • Cuci tangan sebelum makan dan setelah dari toilet.

Hindari menggaruk area yang terinfeksi di sekitar anus.

Menggaruk anus dapat mencemari jari-jari dan segala sesuatu yang disentuh.

Baca juga: Infeksi Shigella

Komplikasi

Infeksi cacing kremi yang khas tidak menyebabkan masalah serius.

Dalam keadaan yang jarang terjadi, infestasi berat dapat menyebabkan infeksi pada alat kelamin wanita.

Parasit dapat melakukan perjalanan dari daerah anus ke vagina lalu ke rahim, saluran tuba dan di sekitar organ panggul.

Hal ini dapat menyebabkan masalah seperti peradangan pada vagina (vaginitis) dan peradangan pada lapisan dalam rahim (endometritis).

Meskipun jarang, komplikasi lain dari infeksi cacing kremi antara lain:

  • Infeksi saluran kemih
  • Penurunan berat badan
  • Infeksi pada bagian perut (rongga peritoneum).

Pencegahan

Cuci tangan selepas dari  kamar mandi dan sebelum menyiapkan makanan.

Sering-seringlah mencuci seprai dan pakaian dalam, terutama milik anggota keluarga yang terkena.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.