Kompas.com - 19/12/2021, 09:00 WIB

KOMPAS.com - Emboli paru adalah penyumbatan di salah satu arteri pulmonalis di paru-paru.

Dalam kebanyakan kasus, emboli paru disebabkan oleh gumpalan darah yang mengalir ke paru-paru dari vena dalam di kaki, atau dalam kasus yang jarang, dari vena di bagian lain dari tubuh (deep vein thrombosis).

Karena gumpalan menghalangi aliran darah ke paru-paru, emboli paru bisa mengancam jiwa.

Baca juga: 11 Gejala Emboli Paru yang Perlu Diwaspadai

Namun, pengobatan segera sangat mengurangi risiko kematian.

Penyebab

Emboli paru paling sering disebabkan oleh bekuan darah yang berkembang di pembuluh darah di luar paru-paru.

Bekuan darah yang paling umum adalah satu di vena dalam paha atau di panggul (daerah pinggul). Jenis gumpalan ini disebut deep vein thrombosis (DVT).

Bekuan darah pecah dan berjalan ke paru-paru di mana ia bersarang.

Penyebab yang kurang umum termasuk gelembung udara, tetesan lemak, cairan ketuban, atau gumpalan parasit atau sel tumor.

Emboli paru dapat terjadi karena situasi berikut:

  • Setelah melahirkan
  • Setelah serangan jantung, operasi jantung, atau stroke
  • Setelah cedera parah, luka bakar, atau patah tulang pinggul atau tulang paha
  • Setelah operasi, paling sering operasi tulang, sendi, atau otak
  • Selama atau setelah perjalanan panjang dengan pesawat atau mobil
  • Menderita kanker
  • Minum pil KB atau terapi estrogen
  • Istirahat di tempat tidur jangka panjang atau tetap dalam satu posisi untuk waktu yang lama.

Gangguan yang dapat menyebabkan pembekuan darah meliputi:

  • Penyakit pada sistem kekebalan yang membuat darah lebih sulit untuk membeku
  • Kelainan bawaan yang membuat darah lebih cenderung menggumpaL, seperti defisiensi antitrombin III.

Baca juga: 3 Penyebab Emboli Paru yang Perlu Diwaspadai

Gejala

Gejala utama emboli paru adalah nyeri dada dengan salah satu masalah berikut:

  • Di bawah tulang dada atau di satu sisi
  • Tajam atau menusuk
  • Terbakar, sakit, atau tumpul, sensasi berat
  • Sering memburuk dengan pernapasan dalam.

Gejala lain emboli paru yang mungkin terjadi yakni:

  • Pusing, sakit kepala ringan, atau pingsan
  • Tingkat oksigen rendah dalam darah (hipoksemia)
  • Napas cepat atau mengi
  • Detak jantung cepat
  • Merasa cemas
  • Nyeri kaki, kemerahan, atau bengkak
  • Tekanan darah rendah
  • Batuk tiba-tiba, mungkin batuk darah atau lendir berdarah
  • Sesak napas yang dimulai tiba-tiba saat tidur atau saat beraktivitas
  • Demam tingkat rendah
  • Kulit kebiruan (sianosis), lebih jarang terjadi.

Diagnosis

Emboli paru dapat mengancam jiwa.

Cari pertolongan medis segera jika mengalami sesak napas yang tidak dapat dijelaskan, nyeri dada, atau batuk yang menghasilkan dahak berdarah.

Penyedia layanan kesehatan akan melakukan pemeriksaan fisik dan menanyakan gejala dan riwayat kesehatan.

Baca juga: 6 Cara Mudah Menjaga Kesehatan Paru-paru

Tes laboratorium berikut dapat dilakukan untuk melihat seberapa baik paru-paru bekerja:

  • Gas darah arteri
  • Oksimetri nadi.

Lebih lanjut, tes pencitraan berikut dapat membantu menentukan di mana bekuan darah berada:

  • Rontgen dada
  • CT angiogram dada
  • Pemindaian ventilasi/perfusi paru, juga disebut pemindaian V/Q
  • CT angiogram paru.

Tes lain yang mungkin dilakukan meliputi:

  • CT scan dada
  • Tes darah D-dimer
  • Pemeriksaan USG Doppler pada kaki
  • Ekokardiogram
  • EKG.

Tes darah dapat dilakukan untuk memeriksa apakah pasien memiliki kemungkinan peningkatan pembekuan darah, termasuk:

  • Antibodi antifosfolipid
  • Pengujian genetik
  • Antikoagulan lupus
  • Kadar protein C dan protein S.

Perawatan

Emboli paru membutuhkan perawatan segera.

Baca juga: 19 Makanan yang Baik untuk Kesehatan Paru-paru

Pasien mungkin perlu tinggal di rumah sakit untuk perawatan lebih lanjut seperti:

  • Menerima obat-obatan untuk mengencerkan darah dan memperkecil kemungkinan darah membentuk lebih banyak gumpalan
  • Terapi trombolitik, jika kondisinya parah.

Apabila perawatan dilakukan di rumah, pasien mungkin diberi pil untuk diminum atau perlu menyuntikkan diri sendiri.

Untuk beberapa obat, pasien memerlukan tes darah untuk memantau dosis obat.

Jika pasien tidak dapat menggunakan pengencer darah, dokter dapat menyarankan pembedahan untuk menempatkan alat yang disebut filter vena cava inferior (filter IVC).

Komplikasi

Emboli paru dapat mengancam jiwa.

Melansir Mayo Clinic, sekitar sepertiga orang dengan emboli paru yang tidak terdiagnosis dan tidak diobati tidak dapat bertahan hidup.

Namun, ketika kondisi ini didiagnosis dan diobati dengan segera, jumlah itu turun drastis.

Emboli paru juga dapat menyebabkan hipertensi pulmonal, suatu kondisi di mana tekanan darah di paru-paru dan di sisi kanan jantung terlalu tinggi.

Dalam kasus yang jarang terjadi, hipertensi pulmonal kronis bisa menyerang orang dengan emboli paru.

Pencegahan

Pengencer darah dapat diresepkan untuk membantu mencegah DVT pada orang yang berisiko tinggi atau mereka yang menjalani operasi berisiko tinggi.

Baca juga: Jangan Sepelekan, Ini Pentingnya Vaksinasi untuk Kesehatan Paru-paru

Jika memiliki DVT, dokter akan meresepkan stoking bertekanan. 

Stoking akan meningkatkan aliran darah di kaki dan mengurangi risiko pembekuan darah.

Sering menggerakkan kaki selama perjalanan panjang dan situasi lain ketika duduk atau berbaring untuk waktu yang lama juga dapat membantu mencegah DVT.

Orang yang berisiko sangat tinggi untuk pembekuan darah mungkin memerlukan suntikan pengencer darah yang disebut heparin ketika mereka melakukan penerbangan yang berlangsung lebih dari 4 jam.

Jangan merokok, sebab merokok meningkatkan risiko mengalami pembekuan darah.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.